Inflasi Bulan Juni 2018 di Sumut Terkendali

Medanmerdeka.com – Inflasi Sumatera Utara (Sumut) terkendali meski terdapat faktor musiman (seasonal) hari raya. Indeks Harga Konsumen (IHK) Sumatera Utara pada Juni 2018 mencapai 0,04% (mtm), lebih rendah dari nasional yang mengalami inflasi 0,59% (mtm) dan jauh dibawah rata-rata historis inflasi bulan lebaran 3 tahun terakhir 0,41% (mtm).

Dengan perkembangan tersebut, sampai dengan periode laporan, inflasi tahun kalender tercatat sebesar -0,27% (ytd) dan 3,36% (yoy), masih berada dalam kisaran sasaran inflasi Bank Indonesia 3,5% + 1% (yoy),”ujar Hilman Tisnawan Direktur Kantor Perwakilan Bank Indonesia Sumatera Utara dalam siaran persnya Senin (2/7/2018)

Ditambahkannya, seluruh kota survey IHK di Sumatera Utara mengalami inflasi. Secara spasial, seluruh kota Survei Biaya Hidup (SBH) di Sumatera Utara mengalami inflasi dengan Kota Medan sebagai kota dengan inflasi terendah tidak hanya di level Sumatera Utara juga level nasional yaitu sebesar 0,01% (mtm).

Sementara, kota Pematangsiantar inflasi 0,1% (mtm), Sibolga 0,29% (mtm) dan Padangsidempuan (0,38%, mtm).Kenaikan harga transportasi berkontribusi besar terhadap inflasi lebaran. Sesuai perkiraan, inflasi tertinggi terjadi pada kelompok administered prices dengan komoditas utama diataranya adalah biaya transportasi angkutan udara dengan andil 0,24% (mtm), angkutan antar kota dengan andil 0,04% (mtm) maupun dalam kota dengan andil 0,02% (mtm), seiring dengan kenaikan permintaan akibat tradisi mudik tahunan.

Inflasi kelompok volatile food relatif rendah. Di tengah kenaikan permintaan jelang lebaran, pasokan bahan makanan melimpah terutama untuk komoditas hortikultura yang menjadi pendorong inflasi yaitu cabai merah dan bawang merah sehingga terjadi penurunan harga yang menahan inflasi pada periode berjalan dengan kontribusi sebesar -0,45% (mtm). Berdasarkan pantauan harga melalui PIHPS, harga cabai merah di pasar tradisional Sumatera Utara pada bulan Juni turun menjadi Rp21.700 dari bulan sebelumnya Rp28,800,-. Sementara itu, harga bawang merah turun tipis dari Rp36.300,- menjadi Rp35.300,-.

Inflasi inti stabil ditengah kenaikan permintaan. Kenaikan harga pada kelompok inti bersumber dari peningkatan harga kelompok sandang, sementara kelompok papan relatif menurun.

Inflasi kelompok sandang terutama bersumber dari komoditas baju muslim wanita dengan andil 0,02%(mtm) sementara penurunan harga pada kelompok papan diperkirakan disebabkan oleh minimnya pembangunan pada masa lebaran dan libur panjang.

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) berperan dalam pengendalian inflasi.  Realisasi inflasi yang rendah ini tentunya tidak lepas dari koordinasi dan sinergi Pemerintah Daerah, Bank Indonesia, dan instansi terkait melalui Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID), baik Provinsi maupun Kabupaten/Kota.

Kestabilan harga juga didukung oleh peran Bulog dalam menjaga stok bahan pangan strategis serta operasi pasar dan pasar murah yang terus secara intensif dilakukan TPID menjelang lebaran.

Ke depan, tekanan harga berpotensi meningkat dengan level yang relatif terjaga. Seiring dengan berakhirnya masa panen raya hortikultura, tekanan harga pada kelompok volatile food diperkirakan meningkat. Seiring dengan hal tersebut, kenaikan harga juga diperkirakan bersumber dari kelompok administered pricesseiring dengan ditetapkannya kenaikan harga bahan bakar Pertamax CS per Juli 2018.

Namun demikian, penurunan permintaan pasca lebaran diperkirakan akan menahan kenaikan inflasi lebih lanjut sehingga inflasi ke depan diperkirakan masih berada dalam batas sasaran,”terangnya.(am/mm)

Comment