Temui Pendemo, Gubernur Sumut : Saya Tidak Biarkan Rakyat Sumut Sengsara

Gubsu Edy Rahmyadi menemui ribuan massa pendemo tolak UU Cipta Kerja di halaman kantor gubernur Jalan Diponegoro Medan, Selasa (13/10/2020). (Foto/Istimewa)

MEDAN – Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi menemui ribuan pengunjuk rasa yang menolak Undang-Undang (UU) Omnibus Law Cipta Kerjadi depan Kantor Gubernur Sumut Jalan Pangeran Diponegoro Medan, Selasa (13/10/2020).

Dihadapan massa Aliansi Nasional Anti Komunis Negara Kesatuan Republik Indonesia (ANAK NKRI), Gubsu  mengajak semua pihak bersabar menunggu draft isi dari UU Omnibus Law Ciptaker, dan berjanji akan menelaah isinya bersama dengan buruh, akademisi, dan pihak yang berkepentingan lainnya. Gubernur juga memastikan bahwa tidak akan membiarkan rakyat Sumut sengsara karena UU tersebut.

"Saya tidak akan memihak pada sesuatu yang membuat rakyat saya sengsara," tegas Gubernur Edy Rahmayadi di hadapan pendemo.

Gubernur Edy pun kembali bertanya ke pendemo, apakah sudah membaca atau mengetahui isi dari UU Omnibus Law Cipta Kerja.

"Kita ribut ke sana ke sini, tapi barangnya belum pernah kita baca. Saya yakin kalian semua yang demo ini belum ada yang membaca secara utuh UU Omnibus Law Cipta Kerja. Untuk itu mari sama-sama kita tunggu draf aslinya," terangnya.

Tidak lupa, Edy Rahmayadi juga mengingatkan agar para pendemo tetap menjalankan protokol kesehatan saat menyampaikan aspirasinya.

"Saya bukan tak inginkan kalian demo. Tapi saya ingatkan bahwa saat ini sudah lebih dari 11.000 orang yang sudah terkonfirmasi positif (Covid-19). Saya sayang sama kalian, jadi tolonglah minimal pakai masker, jangan ada yang tidak pakai masker, satu terpapar semua orang di sini akan kena," ujarnya.

Saat seperti ini, banyak informasi bohong yang tersebar di media sosial, Gubernur Edy pun mengingatkan agar tidak mudah percaya informasi yang buruk dan cenderung fitnah.

"Kalau ada hal-hal yang tidak baik jangan langsung percaya. Kapan pun kalian ingin bertemu akan saya temui, tabayyun dulu. Pastikan segala sesuatunya, jangan mau disusupi oleh kepentingan kepentingan orang lain," tegasnya.

Terakhir, usai memimpin doa bersama, Gubernur Edy pun menyampaikan kepada para pendemo untuk kembali dengan teratur dan membawa sampahnya masing-masing.

Sebelumnya, Koordinator Anak NKRI Sumut Tumpal Panggabean menyampaikan tuntutan aksi yakni menolak UU Omnibus Law Cipta Kerja dan meminta Gubernur Sumut Edy Rahmayadi membuat pernyataan sikap menolak UU Omnibus Law Ciptaker tersebut.

Unjuk rasa yang dikawal aparat kepolisian tersebut berlangsung tertib dan damai. Setelah menyampaikan orasi dan mendengarkan pernyataan Gubernur Sumut Edy Rahmayadi, para pengunjuk rasa membubarkan diri dengan tertib.